Menara Masjid

Menara masjid

Menara Masjid Agung Testour
Menara Masjid (Minaret) (//; bahasa Persia: مناره menare, bahasa Azerbaijan: minarə, bahasa Turki: minare,), dari منارة manāra, lit. “mercusuar”, juga dikenal sebagai Goldaste (bahasa Persia: گلدسته), adalah arsitektur khas dengan struktur mirip menara dan biasanya ditemukan berdekatan dengan masjid. Umumnya berupa menara tinggi dengan kerucut atau mahkota berbentuk bawang, biasanya berdiri sendiri atau lebih tinggi dari struktur di sekitarnya. Bentuk dasar dari menara ini mencakup dasar, poros, dan galeri. Gayanya bervariasi sesuai wilayah dan periode waktu. Menara memberikan titik fokus visual dan secara tradisional digunakan untuk panggilan salat bagi Muslim (Adzan).

Daftar isi
1.Fungsi
2.Sejarah
3.Konstruksi
4.Gaya lokal

Fungsi
Tujuan dari arsitektur menara masjid tradisional di Wilayah Timur adalah sebagai sistem ventilasi suatu bangunan pada iklim yang panas. Biasanya, bangunan ini terdiri dari sebuah menara besar dengan jendela membuka yang memungkinkan udara dingin masuk, dan sebuah kubah di tengah-tengah bangunan yang memiliki bukaan di langit-langit yang (secara hipotetis) berfungsi mengakumulasi dan mengalirkan udara hangat ke luar bangunan melalui sebuah cungkup. Asal-usul bangunan dari timur tengah dengan fitur arsitektur yang yang luar biasa adalah disengaja. Masjid-masjid biasanya memiliki pusat ruangan dengan langit-langit tinggi atau kubah sehingga memungkinkan panas terkumpul dan mengalir ke atas dan membiarkan udara dingin di lantai bawah memungkinkan untuk sistem penyejuk udara alami.

Namun, di zaman modern, dengan penemuan penyejuk udara modern, tujuan dari menara telah berubah menjadi simbol tradisional. Menara kini dilengkapi dengan pengeras suara berfungsi untuk memanggil orang-orang untuk sholat di negara-negara Muslim. Selain itu untuk memberikan isyarat visual untuk komunitas Muslim, fungsi utama saat ini adalah untuk memberikan sudut pandang dari mana panggilan salat, atau azan, dilakukan. Adzan dikumandangkan lima kali setiap hari: fajar, tengah hari, sore hari, matahari terbenam, dan malam. Pada masjid-masjid paling modern, adhān dikumandangkan dari musallah (ruang doa) melalui mikrofon ke sistem pengeras suara pada menara.

Sejarah

Berbagai jenis Menara.
1. Irak
2. Maroko
3. Turki
4. India,
5. Mesir
6. Asia.

Menara masjid tertua yang masih berdiri di Tunisia Masjid Agung Kairouan. Pada awalnya Masjid tidak memiliki Menara, dan azan dilakukan di tempat lain; hadits menyebutkan bahwa umat Muslim di Madinah melakukan azan dari atap rumah Nabi Muhammad, yang juga sebagai tempat untuk berdoa. Sekitar 80 tahun setelah kematian Nabi Muhammad, baru muncul menara pertama yang dikenal.

Menara yang dikenal sebelum Islam dimanfaatkan terutama di Timur Tengah dan Mesopotamia, disebut Ziggurat, kemudian di Gereja-Gereja Suriah.

Menara memiliki berbagai bentuk (pada umumnya bulat, segi empat, spiral atau segi delapan) sesuai fungsi infrastruktur masing-masing arsitektur.

Jumlah Menara masjid pada tiap-tiap Masjid tidak sama: awalnya, satu Menara menemani setiap Masjid, selanjutnya pembuat akan merekonstruksi beberapa buah lagi. Alasan utama berkisar pada estetika, simetri, keinginan untuk menonjolkan fitur arsitektur yang kuat, serta jaminan desain yang stabil.

Sejak lama, Masjid Agung Mekah (masjidil haram) di Mekkah adalah satu-satunya yang memiliki enam Menara. Namun, ketika Kesultanan Utsmaniyah membangun Masjid Biru di Istanbul, mereka membangun enam Menara. Menara ketujuh masjid ini dibangun di Mekkah, dalam rangka agar Masjidil Haram tidak dapat dikalahkan. Namun adzan biasanya dilakukan dari satu Menara.

Menara digambarkan sebagai “gerbang dari surga dan bumi”, pada abjad bahasa arab huruf alif (berupa garis lurus vertikal).

Di wilayah Arab Maghrib, Menara yang tertua adalah dari Masjid Agung Kairouan di Tunisia. Menara tertua yang masih berdiri dalam dunia Muslim dan juga tertua di dunia. Pembangunan Masjid Agung Kairouan, yang kemungkinan dimulai pada awal abad ke-8, dapat ditilik kembali ke pertengahan pertama abad ke-9 (menjelang 836) menurut pendapat kebanyakan para arkeolog. Didasari oleh tiga tingkat dengan lebar mengecil mencapai ukuran 31,5 meter, yang dapat dibedakan dari aspek ukuran dan megah, Masjid ini dianggap sebagai purwarupa dari Menara-menara yang ada di Dunia Islam Barat .

Sejarah juga telah memicu perubahan tujuan pada tempat-tempat ibadah, dan terutama di sekitar Mediterania. Ketika sebuah Gereja berubah menjadi Masjid, Menara Lonceng berubah menjadi Menara masjid, demikian pula ketika bekas Katedral, menjadi Masjid Almohad, di Seville, lalu berubah lagi menjadi Katedral Seville, Menara masjid Giralda menjadi Menara Lonceng. Ini adalah gaya khas transformasi dari tempat ibadah.

Giralda.
Menara tertinggi, setinggi 210 meter (689 kaki) terletak di Masjid Hassan II di Casablanca, Maroko. Pada beberapa masjid tertuaa, seperti Masjid Agung Damaskus, menara awalnya berfungsi sebagai menara pengawas yang disinari (oleh karena itu derivasi kata dari bahasa Arab nūr, berarti “cahaya”)

Konstruksi

Masjid agung Aleppo, menara masjid, Aleppo pada tahun 2006
Bentuk dasar dari menara masjid terdiri dari tiga bagian: dasar, poros, dan galeri. Untuk dasar, tanah digali sampai fondasi keras tercapai. Kerikil dan bahan pendukung lainnya digunakan sebagai dasar; hal ini tidak biasa untuk menara yang akan dibangun langsung di atas tanah. Menara mungkin berbentuk kerucut (tapering), persegi, silinder, atau poligonal. Tangga melingkari poros berlawanan arah jarum jam, memberikan dukungan struktural sepanjang poros. Galeri adalah sebuah balkon yang mengelilingi bagian atas yang dapat dipakai muazin yang melakukan panggilan salat. Tempat ini ditutupi oleh atap seperti kanopi dan dihiasi dengan ornamen, seperti batu bata dekoratif dan ubin, cornice, lengkungan dan prasasti, peralihan bagian dari poros ke galeri biasanya berbentuk muqarnas.

Gaya lokal
Gaya dan arsitektur dapat bervariasi menurut wilayah dan periode waktu. Berikut ini adalah beberapa gaya dan daerah dari mana mereka berasal:

Menara di Firouzabad
Kuil/menara Firouzabad, Iran, Periode Sasanian
Menara Masjid Agung Samarra
Menara (malwiya) Masjid Agung Samarra
Pra-Islam Firouzabad, Iran, di pusat kota melingkar berbentuk struktur spiral, preseden arsitektur Menara Masjid Agung Samarra, yang menggambarkan pengaruh Sassanid terhadap arsitektur Islam awal.
Tunisia
(Abad ke-7) segi empat, Masjid Uqba di Kairouan sebagai menara tertua di dunia Muslim.
Turki (abad ke-11)
1, 2, 4 atau 6 menara yang terkait dengan ukuran masjid.[butuh rujukan] Ramping, umumnya menara melingkar dengan penampang yang sama.
Mesir (abad ke-7) / Suriah (sampai abad ke-13)
Menara persegi rendah terletak di empat penjuru masjid.
Irak
Untuk menara kerucut yang berdiri sendiri dan dikelilingi oleh tangga spiral, lihat Malwiya.
Mesir (abad ke-15)
Segi delapan. Dua balkon, bagian atas lebih kecil daripada bagian bawah, memproyeksikan mukarnas, berada di atas dengan finial memanjang.
Persia (Iran) (abad ke-17)
Umumnya dua pasang menara ramping, berlapis ubin biru yang mengapit pintu masuk masjid raya, berakhir menutupi di balkon.
Tatar (abad ke-18)
Masjid Tatar: Satu-satunya menara, yang terletak di pusat segitiga atap.
Maroko
Biasanya, menara persegi tunggal; pengecualian beberapa menara segi delapan di utara kota – kota Chefchaouen, Tetouan, Rabat, Ouezzane, Asilah, dan Tangier – dan menara bundar Moulay Idriss.
Asia Selatan
Segi delapan, umumnya berbalkon tiga, dengan bagian paling atas beratap kubah bawang dan atasnya oleh finial.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>